Jumat, 18 April 2014

BREAKING THE TIME



             Prakata
 Penyusunan buku Breaking The Time ini diilhami oleh pertanyaan berikut : Mengapa ada orang yang sukses dan gagal dalam hidup? Apakah ada “hukum” yang sama bagi orang-orang yang sukses? Bagaimana agar “hukum” tersebut dapat dipelajari oleh orang lain secara mudah dan praktis?
Jawabannya, tentu tidak ada fenomenadi dalam semesta ini yang luput dari hukum alam.Termasuk “hukum” untuk menjadi orang sukses.“Hukum” tersebut berinti pada pengaturan waktu yang efektif. Orang yang dapatmengatur waktunya dengan efektif insaya Allah akan memperoleh kesuksesan.
Namun, banyak orang yang luput untuk mempelajari bagaimana cara mengatur waktunya secara efektif. Yang mempelajari pun kadang enggan untuk melaksanakannya.Mungkin karena dirasa sulit atau tidak tahu harus memulai dari mana.Inilah buku yang secara praktis menjawab kebutuhan anda tenteng metode meraih kesuksesan hidup dengan mengatur waktu secara efektif.
Akhirnya, ucapan syukur kami ucapkan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT atas selessainya buku ini.Selain itu, kami mengucapkan terimakasih kepada rekan-rekan yang selalu memberikan dukungan dan masukan yang berharga.
                                                                                               
Satria Hadi Lubis


PENDAHULUAN
Sebagai manusia normal, tentu kita menginginkan kehidupan yang sukses.Tidak ada seorang pun di antara kita ynag ingin hidupnya gagal.Pepetah mengatakan bahwa “taka da kesuksesan tanpa usaha” artinya kesuksesan memang bukan suatu hal yang datangtiba-tiba.Ia datang kepada kita melalui jalan keteguhan dan ketekunan.
Tak mungkin kita memanen tanaman tanpaadanya kemauan untuk menanamnya terlebih  dahulu. Mengetahui  cara menanam yang benar dan sabar memeliharanya juga merupakan syarat agar hasil panen kita bias baik. Sukses dalam hidup merupakan hassil panen dari “bibit” usaha yang kita tanam. Anda tak mungkin mengingkari “hukum memanen” itu.itulah hukum alam yang tak akan berubah.
Buku ini memeberikan panduan kepada anda bagaimana cara mencapai sukses  yang anda idamkan  melalui pengelolaan waktu yang lebih baik lagi. Memebuat anda mendobrak keterbatasan waktu dan memperoleh keberlimpahan waktu (breaking the time). Dengan penjelasan  yang mudah dan praktis, buku ini menjelaskan secara berurutan langkah –langkah sederhana untuk mencapai keberhasilan. Keberhasilan yang  bukan  hanya bersifat parsial dan material, tapi bersifat integral (menyeluruh) dan spiritual (rohani).

Rumus Kesuksesan
SUKSES = KETEGUHAN + KECERDIKAN + KETEKUNAN

MENGAPA PERLU WAKTU?
Manajemen waktu adalah suatu keterampilan untuk mengatur waktu agar berhasil mencapai cita-cita atau tujuan hidup yang positif yang dikehendaki.Jika tujuan hidup telah tercapai, itu berrarti anda telah menjadi orang yang sukses.Sebab orang yang sukses adalah orang yang berhasil mencapai tujuan hidup yang positif yang dikehendakinya.

Beberapa manfaat yang didapatkan jika anda terampil mengatur waktu, antara lain :
1.   Mantap dan semangat menjalani hidup. Anda tahu apa dan bagaimana cara mengisi hidup ini. Anda tidak mudah bingung dan terombang-ambing dalam mengambil keputusan.
2.   Hidup secara seimbang dan selaras. Semua orang yang perlu anda layani akan terpenuhi secara cukup. Tidak ada lagi ketidakseimbangan antara pekerjaan dan keluarga.
3.   Mencapai cita-cita atau tujuan hidup yang anda kehendaki. Merencanakan adalah setengah dari keberhasilan anda untuk mencapai apa yang anda inginkan.
4.   Termotivasi  untuk melakukan apa yang anda inginkan. Anda telah memilih tujuan hidup yang anda sukai dan and atelah merencanakannya sendiri.
5.   Dapat memenfaatkan waktu dengan  dengan baik . Waktu-waktu anda akan berlalu secara produktif. Anda tidak akan menyesali waktu yang telah berlalu dikemudian hari.
6.   Terhindar dari keletihan kronis dan stres yang dapat berakibat pada gangguan psikologis dan fisik. Perencanaan kegiatan membuat anda terhindar dari keterdesakan waktu dan dari jebakan kegiatan yang tak perlu.
7.   Menjadi orang yang lebih percaya diri dan kreatif. Anda akan lebih bersungguh-sungguh untuk meraih masa depan tanpa sikap pesimis. Kepercayaan diri dan kreativitas merupakan modal untuk meraih kesuksessan.
8.   Tak lagi kesepian. Anda akan menjadi orang yang suka bekerjasama dan bersosialisasi.

Tahapan manajemen waktu
Untuk dapat mengatur waktu secara efektif, ada beberapa tahapan yang perlu dilakukan. Tahapan tersebut adalah:
1.   Membuat misi
2.   Menentukan peran
3.   Membuat visi peran
4.   Membuat rencana pekanan
5.   Membuat rencan harian

Renungan
Ada 4 macam orang
1.      Orang yang tidak tahu tujuan hidupnya
2.      Orang yang tahu tujuan hidupnya tapi tak tahu bagaimana cara mencapainya
3.      Orang yang tahu tujuan  hidupnya dan tahu bagaimana cara mencapainya
4.      Orang yang tahu tujuan hidup yang benar dan tahu bagaimana cara mencapainya

MEMBUAT MISI

“Bagianmu yang sesungguhnya dari dunia ini ialah yang memberimu kemuliaan diri”
(ALI BIN ABU THALIB)

Manajemen waktu dimulai dari membuat misi.Mengapa?Sebab misi menjawab pertanyaan yang paling mendasar dari keberadaan kita didunia.Siapa sebetulnya kita? Dan apa maksud keberadaan kita di dunia? Setiap orang mungkin saja mempunyai jawaban yang berbeda-beda. Namun, apa pun jawaban anda, hal itu disadari atau tidak, mencerminkan misi hidup anda.

Istilah misi sebetulnya lebih popular dalam dunia bisnis dan manajemen.Perusahaan-perusahaan maju menjadikan misi sebagai “jiwa” yang mewarnai tindakan dan pengambilan keputusan mereka. Misi dalam bisnis diartikan sebagai  maksud utama yang unik yang menggambarkan produk atau jasa utama dari perusahaan, segmen pasar yang diambil, dan ruang lingkup yang ditekankan agar dapat beersaing dengan perusahaan sejenis.

Misi bukanlah monopoli dunia bisnis dan manajemen.Misi dapat digunakan untuk semua bidang, baik dalam lingkup kelompok maupun perorangan.ketika misi digunakan dalam lingkup perorangan, misi berarti kristalisasi nilai-nilai yang diyakini kebenarannya oleh seseorang.Ini mencakup seluruh nilai-nilai yang membentuk sifat, sikap, dan perilaku seseorang.Baik nilai yang berasal orangtua, keluarga, budaya, bangsa, maupun agama.Pendek kata, misi adalah asas dari setiap pribadi.Misi merupakan intisari dari seluruh nilai yang mempengaruhi pola pikir dan perasaan seseorang.Misi adalah dasar kepribadian seseorang.Misi sangat mempengaruhi kehidupan kita.Semua tindakan dan keputusan kita dipengaruhi oleh misi. Jika hidup ini berarti memilih untuk  melakukan sesuatu, maka misilah yang menuntun kita untuk menentukan pilihan.

Misi Positif Dan Negatif
Misi hidup seseorang ada dua macam, misi hidup positif dan negative. Misi hidup positif  adalah misi hidup yang luhur. Misi hidup yang dipengaruhi oleh nilai-nilai prinsip seperti kebaikan, kejujuran, keadilan, kedamaian, kesetiaan, keselamatan, kesejahteraan, ketenteraman dan kebahagiaan.Nilai-nilai tersebut berlaku universal dan abadi.Misi hidup negative adalah misi yang dipengaruhi oleh nilai-nilai hedonis dan semu, seperti kedustaan, kelicikan, kezaliman, kesewenangan, kejahatan, kekikiran, keegoisan dan ketidaksetiaan.

Ciri-Ciri Misi
  1. Luhur . Misi hidup yang positif adalah misi yang luhur dan idealis.Misi yang bersumber pada nilai-nilai universal yang berasal dari Allah.Bukan bersumber pada nilai-nilai negative yang destruktif.
  2. Fleksibel. Misi yang tidak fleksibel membuat orang yang menyandang misi tersebut kehilangan kreativitasnya untuk menerjemahkan niat tersebut kedalam langkah operasional.
  3. Menarik. Misi yang menarik berarti misi yang memotivasi orang yang menyandang misi tersebut untuk menjalankan dan mempertahankan misinya dalam berbagai situasi.
  4. Spiritual . Spiritual di sini berarti misi yang bersifat non materi dan abstrak.Ia tak dapat diukur secara kuantitatif, hanya dapat dirasakan secara Subyektif melalui pendekatan kualitatif.
  5.  Jelas . Misi yang jelas biasanya mengandung kata-kata yang tidak mempunyai makna ganda.
  6.  Singkat . Misi perlu dibuat singkat dan padat agar lebih mudah diingat dan dihafal.

CARA MEMBUAT MISI
Ø    Langkah 1 :Menjawab enam unsur misi :
1.      Siapa saya ?
2.      Mengapa ssaya ada ?
3.      Apa keunggulan/kelebihan yang saya miliki ?
4.      Untuk siapa saya bekerja?
5.      Apa hasil/produk dari pekerjaan saya ?
6.      Di mana saya menegerjakannya ? (opsiona)

Ø  Langkah 2 : Menggabungkan jawaban pertanyaan tentang misi menjadi satu atau beberapa kalimat. Setelah keenam unsur misi dijawab, langkah selanjutnya adalah menyatukannya menjadi satu  atau beberapa kalimat. Buat dalam KISS (keep it short and simple) kalimat simple yang sederhana.

MENENTUKAN PERAN
“Barang siapa yang naik panggung tanpa persiapan, maka ia akan turun panggung dengan kehinaan”  (SHAKESPEARE)

Misi hidup tak ada gunanya jika tidak diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.Ketika mengaplikasikan misi, kita mengaplikasikannya dalam berbagai peran hidup kita.Peran adalah posisi atau kedudukan dimana seseorang diharapkan melakukan perilaku tertentu. Orang yang tidak dapat seimbang memenuhi semua perannya kemungkinan besar akan mengalami kegagalan dan kekecewaan hidup. Karena itu, dibutuhkan kemampuan untuk dapat mengatur berbagai peran hidup anda.Manajemen waktu bermanfaat untuk bisa mengatur berbagai peran hidup secara seimbang dan harmonis.Manajemen waktu mengajarkan kepada kita untuk dapat memenuhi setiap tuntutan peran tersebut secara proposional.Sebab masing-masing peran dalam kehidupan kita merupakan bagian yang tak terpisah dari kebahagiaan dan kesuksesan kita.Orang yang mampu mengatur dirinya sendiri berarti mampu memainkan perannya dengan baik.Bukan hanya pada satu peran, tapi pada semua peran dalam hidupnya.

               Keseimbangan Antar Peran
Keseimbangan meerupakan nilai-nilai universal yang kita lihat perwujudannya setiap hari.Keseimbangan alam, keseimbangan kekuatan, keseimbangan neeraca perdagangan, keseimbangan makanan merupakan bagian dari keseimbangan universal.Keseimbangan merupakan kunci dari keharmonisan.Keseimbangan peran juga merupakan kunci dari kesuksesan dan ketenangan hidup.
Pada kenyataannya, peran-peran itu merupakan bagian dari suatu keseluruhan yang amat saling terkait, di mana masing-masing peran merupakan satu kesatuan yang saling mempengaruhi.Sebagaimana dikatakan oleh Gandhi, “Orang tidak dapat melakukan sesuatu yang benar dalam satu bidang kehidupan sementara dia sibuk melakukan kesalahan di bidang lain.Kehidupan adalah satu keseluruhan yang tak terbagi.”
Keimbangan adalah suatu ekuilibrium dinamis.Keseimbangan berarti bahwa semua bagian beroperasi secara bersama-sama secara sinergis dalam suatu keseluruhan yang amat saling terkait.Keseimbangan bukan “atau-atau,” melainkan “dan.”

Menciptakan Sinergi Antar Peran
Sinergi antar peran dapat menghemat banyak waktu maupun tenaga. Memahami sinergi antar peran akan membantu kita mengatasi dikotomi “atau-atau.” Seorang wanita yang bekerja dan mempunyai anak dapat mengatasi dikotomiyang membingungkan antara bersama dengan anak-anak atau bekerja.Ia bergairah menjadi ibu karena memahami perannya sebagai ibu yang tak kan dapat ditinggalkan dan tidak lupa untuk mengembangkan potensinya melalui kerja.
Dengan sinergi antar peran, dapat menumbuhkan mentalitas kelimpahan waktu.Waktu yang banyak dan dapat dipergunakan secara cukup untuk memenuhi peran.Memandang peran-peran sebagai bagian dari suatu keseluruhan yang saling terkait.Kecerdikan dan kreativitas dibutuhkan untuk mampu melakukan sinergi antar peran dalam hidup keseharian.

Cara Menentukan Peran
Lalu Apa Langkah Aplikatif Untuk Menentukan Peran Anda?

Langkah 1 :  Menginventarisasi peran
Beberapa petunjuk di bawah ini dapat di gunakan untu mengklafikasi peran:
1.   Aktivitas yang membutuhkan tanggung jawab.
2.   Aktivitas yang sering/rutin dilakukan (setiap hari, setiap pecan, setiap bulan atau setiap tahun).
3.   Aktivitas yang berhubungan dengan orang lain.
4.   Aktivitas yang membutuhkan cukup banyak waktu untuk melakukannya.

Langkah 2 :  Menyeleksi peran
Seleksi peran dilakukan dengan 2 cara:

A.menyisihkan peran yang tidak sesuai dengan misi hidup
         peran yang telah diinventerisasi harus dinilai secara jujur apakah sesuai dengan misi atau tidak.peran yang tidak sesuai dengan misi harus ditinggalkan.jangan segan-segan untuk menghilangkan peran yang tidak sesuai dengan misi.harus berani mengambil keputusan, jangan takut meninggalkan peran yang tidak sesuai denan misi hidup. Jika belu mampu meninggalkan peran yang tidak sesuai dengan misi, jadikan ia sebagai peran tersendiri. Lalu buatkan visi untuk masa depan.

B. Mengelompokkan peran sejenis
Pengelompokan ini bertujuan untuk mengurangi jumlah peran. Kelompokkan peran berdasarkan sifatnya yang sama. Peran yang sangat penting bagi misi, sebaiknya jangan dikelompokkan. Biarkan ia menjadi satu peran tersendiri karena membutuhkan waktu dan tenaga yang banyak untuk menjalankannya.kelompokkan juga peran menjadi peran utama atau pembantu.peran utama adalah peran yang sangat penting untuk pencapaian misi hidup dan yang membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengerjakannya.sedang peran pembantu adalah peran yang perlu ada sebagai tuntutan untuk menunjang pencapaian misi dan tidak membutuhkan waktu terlalu banyak disbanding peran utama.perlu juga membuat peran pengembangan diri secara tersendiri.peran ini sebaiknya selalu ada dan tidak digabung dengan peran lainnya.hal ini agar mempunyai waktu untuk mengembangkan diri, baik secara moral, intelektual, social maupun fisik.

Ø  Renungan : 2 langkah menentukan peran
1.      Investigasi
2.      Seleksi

MEMBUAT VISI PERAN
“Visi membuat kita bergairah dengan pemahaman akan sumbangan khas yang dapat kita buat”
( STEPHEN R. COVEY )
         Setelah menentukan peran sesuai dengan misi yang di buat, tibalah saatnya untuk “bermimpi.”Visi ibarat mimpi, karena kita membayangkan sesuatu yang masih bersifat harapan. Visi adalah kemampuan untuk melihat apa yang saat ini belum terwujud.Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak memiliki “gambaran peran yang berorientasi ke masa depan” berhasil lebih baik disekolah dan lebih handal dalam menghadapi tantangan hidup.Tim dan organisasi yang memiliki pemahaman yang kuat mengenai suatu misi tak cukup kuat untuk mewujudkan misi itu tanpa kehadiran visi.Keberhasilan individu, kelompok, atau organisasi salah satunya akibat kekuatan visi yang mereka miliki.

Visi Yang Menggairahkan
         Apabila visi kita terbatas , hanya sebatas harapan tentang apa yang akan terjadi pada esok hari atau lusa, kita cenderung membuat pilihan berdasarkan apa-apa yang persis berada didepan kita.Kita bereaksi terhadap apa-apa yang mendesak, dorongan perasaan sesaat, atau suana hati. Kita membuat pilihan berdasarkan pertimbangan orang lain atau kecenderungan lingkungan disekitar kita. Kita jadi tidak bias mengambil keputusan sendiri. Langkah kita terombang-ambing.Keputusan kita menjadi tidak konsisten dan berubah-ubah setiap hari.
         Visi adalah cita-cita dan harrapan tentang masa depan anda sendiri. Jika visi sesuai dengan misi hidup , maka pada saat itu visi berubah menjadi motivator yang begitu kuat, yang pada gilirannya menjadi “pembakar”semangat anda. Ini merupakan energy yang membuat hidup anda menjadi suatu petualangan yang menarik dan untuk meraih cita-cita, sehingga berani berkata “ya!” terhadap peluang atau pilihan sesuai dengan cita-cita.Sebaliknya  berkata “tidak!” dengan damai dan penuh keyakinan diri terhadap hal-hal yang kurang sesuai dengan cita-cita.

Ciri-ciri visi :
1.   Terukur
   Visi yang baik adalah visi yang dpat diukur.Kalimat yang digunakan dalam visi sebaiknya bersifat kuantitatif dan spesifik.
2.   Fleksibel
   Visi yang fleksibel juga berarti visi yang dapat diubah jika situasi memang mengharuskannya ddemikian.Visi perlu ditinjau minimal 3 bulan sekali.
3.   Terjangkau
  Visi yang baik juga visi yang dapat dijangkau.Bukan merupakan khayalan tanpa dasar. Visi perlu menggambarkan tujuan masa depan kita dalam “beberapa langkah”, bukan dalam “ratusan atau ribuan langkah” juga bukan dalam :satuan langkah.”
4.   Menarik
   Visi perlu menarik untuk dicapai.untuk itu visi harus merupakan kehendak yang datang dari hati nurani, bukan beerasal dari cermin social- keinginan orang lain atau kehendak lingkungan.
5.   Jelas
     Visi sebaiknya menggunakan kalimat yang jelas dan mudah dipahami.
6.   Singkat
     Kaliamat visi juga jangan terlalu panjang.Jadi buatlah visi dengan kalimat yang singkat dan sederhana.

Cara untuk membuat visi misalnya dengan membayangkan dengan mata terpejam selama satu menit:
  •  Sebuah gambar mengenai anda yang sukses.
  •  Sebuah gamabar  mengenai anda yang berbahagia, santai dan puas.
  •  Sebuah gambar mengenai anda sepuluh tahun mendatang.
  • Sebuah gamabar mengenai anda yang lebih berat atau ringan 10 kg.
  • Sebuah gamabar yang mengenai anda yang sedang mengerjakan sesuatu yang anda impikan untuk dikerjakan. 
  •  Sebuah gambar yang mengenai anda sedang bermain dengan cucu anda.
  • Sebuah gamabar yang mengenai anda yang mempunyai banyak uang di bank.

  •            Cara Membuat Visi Peran
1.      Menciptakan visi besar.
      Visi hidup ini berlaku sepanjang hidup dan biasanya merupakan gambaran umum tentang akhir dari masa depan kita. Karena bersifat global, visi ini tidak dapat dikatakan sebagai visi yang sebenarnya.Ia hanya berfungsi sebagai penuntun dalam membuat visi dari setiap peran hidup.

2.      Menciptakan visi peran anda.
      Visi besar yang berlaku seumur hidup perlu dijabarkan dalam setiap peran.Sebab jika tidak dijabarkan, gambarannya masih terlalu umum, sehingga sulit dievaluasi tingkat keberhasilannya dari waktu ke waktu.

      Berbeda dengan visi besar yang target pencapaiannya seumur hidup, visi peran memiliki jangka waktu pencapaian tertentu.Anda dapt memakai tenggang waktu tiga bulan, eanm bulan, atau setahun.Namun waktu yang disarankan adalah tiga atau enam bulan.Hal ini karena lingkungan di sekitar kita semakin cepat berubah, sehingga perlu diantisipasi dengan visi peran fleksibel.

      Setiap habis waktu pencapaiannya visi peran, anda perlu mengevaluasinya.Mana diantara visi peran anda yang sudah tercapai dan mana yang belum.Apa saja factor keberhasilan dan kegagalan anda dalam mencapi visi peran yang telah ditentukan. Hal ini sangat berguna dalam membuat kembali visi peran anda pada periode mendatang dan menyesuaikannya denagan peluang dan tantangan baru yang anda hadapi.Khusus untuk pengembangan diri, perlu dibuat visi peran tersendiri yang tidak boleh dihilangkan.Hal ini agr kualitas diri anda senantiasa meningkat secara intelektual, moral, social dan fisik.

      Visi peran perlu dibuat dalam kalimat yang memenuhi ciri visi yang baik-terukur, fleksibel, terjangkau, menarik, jelas, dan singkat.Jika visi peran masih sulit untuk dapat diukur, anda perlu dapat membuat keterangan berupa indicator keberhasilan visi yang berisi parameter kuantitatif dari visi yang dibuat.

      Visi peran perlu dibuat tertulis pada lembar visi peran.Hal ini agar lebih mudah dibaca dan diingat-ingat.Kebiasaan tidak menulis tujuan (visi) adalah kebiasaan buruk.Sebab jika hanya mengandalkan ingatan, besar kemungkinan kita akn lupa.Lupa menyebabkan kita, tanpa disadari, tak lagi konsisten dengan visi awal kita.

3.      Letakkan ditempat yang mudah dilihat atau mudah dibawa-bawa.
      Sebaiknya, lembar visi peran dibuat dalam kertas yang cukup besar agar mudah dibaca.Temple lembar visi peran anda ditempat yang mudah anda lihat.Misalnya didinding kamar, didekat cermin atau dibalik lemari pakaian. Lembar visi juga bias ditulis pada kertas kecil agar mudah dibawa-bawa. Misalnya dapat mudah disimpan dalam dompet atau tas. Fungsi visi peran yang mudah diliahat atau dibawa-bawa adalah agar anda selalu ingat dengan visi anda.Setiap pagi sebelum anda beraktifitas liahtlah dan baca kembali visi peran anda. Semakin sering anda membaca dan mengingat-ingat visi peran , visi perna anda akan  semakin tertanam dalam pikiran bawah sadar anda. Semakin terserap dialam bawah sadar anda, tanpa anda sadari, semakin terkendali gerak hidup anda menuju pencapaian visi peran.Karena sebagaimana yang ditunjukkan oleh penelitian, sebagian besar pola hidup dan kebiasaan kita sebenarnya dipengaruhi oleh pikiran bawah sadar kita, bukan oleh pikiran sadar kita.

MEMBUAT RENCANA PEKANAN
“Waktu adalah kehidupan”(Hasan Al Banna)

            Kini tibalah saatnya bagi anda untuk merealisasikan apa yang telah anda buat! Anda telah memiliki komitmen manajemen waktu dengan membuat pernyataan misi, peran, dan visi peran anda.Komitmen itu tidak ada gunanya jika tidak ada upaya untuk mencapainya. Pada tahapan ini, anda akan mendapatkan manfaat tentang bagaimana cara menjabarkan visi peran anda dalam rencana pekanan.
            Mengapa perlu menjabarkan visi peran dalam rencana pekanan?Mengapa bukan rencana bulanan atau langsung kepada rencana harian?Hal ini karena visi peran merupakan sasaran jangka panjang, sehingga perlu ada sasaran jangka menengah.Rencana pekanan merupakan sasaran jangka menengah yang klebih cocok digunakan dari pada rencana bulanan.Sebab rentang waktu rencana bulanan terlalu panjang, sehingga sulit mempertahankan konsistensi pencapaian visi peran.Sedang rencana pekanan rentang waktunya tidak terlalu panjang dan juga tidak terlalu sempit, sehingga cukup efektif untuk mempertahankan konsistensi pencapaian visi peran.Jika visi peran langsung dituangkan dalam rencana harian, maka tidak ada sasaran jangka menengah sebagai arah yang mengantar sasaran jangka panjang (visi peran) dan sasaran jangka pendek (rencana harian).
            Sebenarnya memebuat rencana pekanan berarti mau bersungguh-sungguh menyesuaikan waktu anda dengan apa yang menurut anda penting. Visi peran menggambarkan apa yang menurut anda penting. Jadi mengatur waktu pekanan berarti meenyesuaikan waktu anda dengan pencapaian visi peran anda. Persoalan pengaturan  waktu mulai muncul ketika anda tidak lagi menggunakan waktu anda sesuai dengan visi peran anda, sehingga membiarkan waktu berjalan tanpa arah yang jelas. 

Sifat-sifat waktu
Sebelum sampai pada cara membuat rencana pekanan, kita perlu mengetahui tiga sifat waktu.
1.   Waktu tidak dapat diganti.
  Waktu akan terus berjalan, tanpa ada yang dapat menghentikannya. Waktu bagaikan air yang terus mengalir menuju muara.Di mana setiap orang mempunyai muaranya masing-masing.Pada muara itulah kehidupan seseorang berakhir dan menemui ajalnya.Kita tidak tahu kapan waktu hidup kita berakhir.Namun yang jelas, setiap orang mempunyai jatah waktu bebeda-beda.Ada yang singkat, ada pula yang panjang, terrgantung jatah umur yang disediakan Tuhan kepadanya. Jatah waktu itu akan terus berlalu tanpa peduli apakh di isi dengan aktivitas yang penting atau tidak. Jika anda membiarkan waktu berjalan tanpa melakukan aktivitas yang sesuai dengan misi hidup, anda tak dapat mengganti waktu yang telah anda sia-siakan itu dengan waktu yang lain. Anda merugi karena telah membiarkan salah satu modal kehidupan anda berlalu tanpa ada hasil untuk anda dan masa depan anda. Biasanya yang timbul hanyalah penyesalan di kemudian hari.Penyesalan yang tak ada gunanya, karena waktu tak dapat di ganti oleh apapun.

2.   Waktu dapat melenakan.
   Waktu berlalu tanpa terasa.Banyak orang yang merasa hidupnya amat singkat.Masa kecil yang sudah puluhan tahun ditinggalkannya terasa seperti baru kemarin.Begitu pula masa remaja dan masa dewasa terasa berlalu amat cepat.Waktu memang melenakan.Ia membuat orang lupa bahwa waktu terus berjalan menuju batasnya, dan ketika batas itu tiba tak dapat seorang pun yang dapat mengundurkannya walau sedetik. Ketika itulah mungkin kita baru menyadari bahwa waktu itu ada dan sangat berharga.Namun ini adalah kesadaran yang terlambat dan penyesalan yang taka da gunanya. Karena itu, sejak dini anda perlu menyadari  bahwa waktu dapat membuat anda terlena dan membiarkannya berlalu dengan sia-sia.

3.   Waktu adalah momen.
 Waktu merupakan kesempatan yang tidak akan terulang untuk kedua kalinya. Para pakar sejarahmemperkirakan, jika para pendiri Negara Indonesia tidak memproklamirkan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 agustus 1945 mungkin sampai saat inibangsa Indonesia masih dijajah.

     Kehidupan setiap manusia juga terdiri dari momen-momen yang seharusnya tidak dibiarkan berlalu begitu saja.Ada orang yang menyia-nyiakan masa mudanya.Padahal masa muda adalah momen untuk belajar.Ada juga orang yang menyia-nyiakan bakatnya dengan tetap bekerja di tempat yang tidak sesuai dengan bakatnya yang sebetulnya dapat mengubah taraf hidupnya.

     Orang yang mampu mengatur waktu seharusnya jeli memanfaatkan setiap momen dalam hidupnya.Ia jeli mengambil setiap peluang yang ada dan menggunakannya untuk keberhasilan hidupnya. Sebaliknya orang yang kurang mampu mengatur waktu akan sering menyia-nyiakan momen dalam hidupnya, sehingga momen tersebut terbuang percuma. Padahal ia merupakan kesempatan emas yang mungkin tidak akan terulang lagi diwaktu yang lain.

Dampak Pengaturan Waktu Yang Buruk

Pengaturan waktu Yng buruk berarti kita tidak dapat menyesuaikan waktu kita dengan misi dan visi peran kita.Ketidakmampuan menyesuaikan waktu dengan misi berarti kita menelantarkan nilai-nilai yang kita anggap penting.Sedang ketidakmampuan menyesuaikan waktu dengan visi peran berarti kita tidak memiliki tujuan hidup yg jelas.Jika itu terjadi maka waktu kita terbuang percuma. Kita tidak akan memperoleh apa-apa yang berarti dalam kehidupan ini. Padahal orang yang sukses dan berhasil adalah orang-orang yang melakukan aktivitas yang berarti dan bermanfaat untuk dirinya maupun orang lain.

Beberapa hal yang merupakan indikasi dari pengaturan waktu yang buruk tampak dari beberapa kebiasaan berikut ini.

Ø  Sebagian besar jadwal waktunya ditentukan oleh orang lain.
Orang yang kurang mampu mengatur waktu akan mengisi sebagian besar waktunya dengan janji dan rencana orang lain, sehingga waktu yang diatur sendiri oleh dirinya menjadi sangat berkurang, bahkan tidak ada sama sekali. Orang sperti ini hidup dengan program orang lain.Ia terjebak pada rutinitas menjemukan yang membuat ia sulit mengevaluasi apakah program dari orang lain itu sesuai atau tidak dengan misi hidupnya. Penentuan jadwal waktu oleh orang lain bias saja ditolerir jika sesuai dengan misi hidup kita.

Ø  Sering menghadiri acara-acara yang kurang penting
Acara yang kurang penting adalah acara yang tidak sesuai dengan misi hidup atau kurang menunjang pencapaian visi peran kita. Banyak orang yang terjebak dengan acaara yang kurang penting karena merasa tidak enak menolak ajakan orang lain atau karena tidak mampu memanfaatkan waktu luang, sehingga akhirnya waktunya dihabiskan untuk kegiatan yang tidak sesuai dengan misi hidup atau pencapaian visi peran.

Ø  Suka menunda-nunda pekerjaan
Dampak dari suka menunda-nunda pekerjaan adalah bertumpuknya pekerjaan pada suatu waktu, sehingga keetika deadline nya tiba, kita terburu-buru dalam mengerjakannya.Akhirnya, hasil pekerjaan itu tidak maksimal atau malah tidak selesai.Orang yang suka menunda –nunda pekerjaan biasanya karena menunggu perasaan mood (girah) lebih dahulu sebelum melakukan pekerjaan. Padahal mood tidak datang sesuai kemauan kita, bahkan sering kali ia tidak muncul ketika kita inginkan. Karena itu tak perlu menunggu mood lebih dahulu sebelum melakukan pekerjaan, lakukan saja apa yang harus dilakukan. Malah seringkali mood itu datang justru ketika kita sedang melakukan suatu pkerjaan.

Ø  Suka melakukan pekerjaan dalam kondisi mendesak
Ada sebagian orang yang memiliki kebiasaan rampung bekerja karena dikejar deadline.Ia tidak bis bekerja kecuali dalam kondisi terdesak. Kebiasaan ini dalam jangka panjang dapat berdampak buruk bagi kesehatan. Stress berkepanjangan dapat mengakibatkan berbagi penyakit jiwa dan fisik.

Ø  Terlalu banyak menghabiskan waktu untuk santai dan bersenang-senang
Bersantai dan bersenang-senang bukanlah suatu hal yang tabu kita lakukan. Namun jika dilakukan tanpa perencanaan, kita akan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk bersenang-senang. Akibatnya waktu kita banyak terbuang untuk suatu yang kurang bermanfaat.Biasanya ini terjadi karena balas dendam.Setelah selesai melakukan pekerjaan yang urgen dan menguras tenaga, kita lalu balas dendam denagan bersantai sepuas mungkin.Karena itu, hindari sebanyak mungkin bekerja dalam situasi urgen agar tidak balas dendam denagan bersantai sebanyak mungkin.

Ø  Sering merasa terlalu sibuk dan kekurangan waktu
Perasaan terlalu sibuk dan kekurangan waktu hanya akan dialami oleh mereka yang tak mampu mengatur waktunya dengan baik. Orang yang tidak mengatur waktunya tak akan tahu mana pekerjaan yang penting yang harus dilakukan dan mana pekerjaan yang tidak penting yang tidak perlu dilakukannya. Akibatnya ia akan merasa terlalu banyak yang harus dilakukannya dan tidak sebanding denagan waktu yang tersedia. Karena itu wajar jika ia merasa terlalu sibuk dan kekurangan waktu.

Ø  Sering merasa bersalah karena tak mampu menyelesaikan suatu pekerjaan
Sering merasa bersalah karena belum melaksanakan apa yang mesti dilakukan merupakan dampak dari pengaturan waktu yang buruk. Perasaan ini biasanya muncul dalam penyesalan.Menyesal karena tidak melakukanya dari dulu, menyesal karena terlalu banyak membuang waktu untuk kegiatan yang tidak bermanfaat, dan menyesal karena menyia-nyiakan peluang dan kesempatan.Hingga akhirnya merasa dirinya tidak banyak kemajuan atau gagal meraih cita-cita yang diharapkannya, padahal umur semakin bertambah dan jatah waktu hidup semakin berkurang.

Ø  Banyak masalah yang tertunda penyelesaiannya
Orang yang tidak mampu mengatur waktu akan banyak menunda pekerjaan yang mestinya di lakukan. Menunda pekerjaan pada hakikatnya menumpuk masalah,sehingga masalah semakin bertambah dan semakin sulit untuk di selesaikan.
Ø  Sering bingung dalam mengambil keputusan
Konsekuensi logis dari orang yang tidak mampu mengatur waktunya dengan baik adalah bingung dengan prioritas pekerjaannya.Mana yang harus lebih dulu di lakukan dan mana yang dapat di tunda. Wajar saja akhirnya dia bingung engambil keputusan, karena bagaimana ia dapat mengambil keputusa dengan baik jika menentukan prioritas pekerjaan saja sudah bingung.

Ø  Produktivitas berkurang atau tidak efektif
Pengaturan waktu yang buruk berdampak pada produktivitas kerja.Ini di sebabkan karena terbiasa melakukan pekerjaan dalam kondisi terburu-buru dan terdesak, sehingga hasilnya tanggung dan kurang berkualitas atau karena salah menetukan tingkat kepentingan pekerjaan itu sendiri, sehingga produktivitasnya tidak sesuai dengan yang di harapkan.

Ø  Sering melakukan pekerjaan secara tidak efisien
Tentu saja dampak selanjutnya dari pengaturan waktu yang buruk adalah tidak efisien dalam bekerja.Terlalu banyak sumber daya yang di habiskan dari pada hasil yang di peroleh. Salah satunya karena melakukan pekerjaan dalam kondisi terburu-buru,biasanya dalam situasi kondisi seperti itu akan banyak tenaga dan biaya yang terkuras lebih dari semestinya.

Jika indikasi diatas sering dialami beerarti anda perlu waspada.Sebab kemungkinan besar anda mengalami problem mengatur waktu (manajemen waktu). Jika anda tidak segera memperbaiki dengan cara mengatur kembali waktu anda, maka anda akan mengalami dampak dari pengaturan waktu yang buruk, seperti :
1.      Menimbulakan stress dan merasa bersalah
2.      Mangabaikan apa yang penting dan bermakna dalam hidup
3.      Selalu terburu-buru sehingga memprioritaskan jadwal dari pada hubungan.
4.      Kurang luwes dan spontan
5.      Tidak mempunyai waktu untuk pengembangan diri
6.      Terjebak pada berbagai masalah yang sebenarmya tidak perlu terjadi
7.      Tidak sukses mencapai tujuan hidup 

Matriks Manajemen Waktu

Untuk menghindari diri dari berbagai dampak pengaturan waktu yang buruk, anda perlu menjaga agar sebagian besar aktivitas anda selalu sesuai denagn misi hidup dan visi peran anda serta tidak dikerjakan dalam kondisi mendesak.
Dari matriks manajemen waktu, terlihat enam kuadran waktu.Kuadran waktu I adalah aktivitas yang mendesak dan seauai misi hidup sekaligus sesuai visi peran.Kuadran waktu II adalah aktivitas tidak mendesak dan sesuai misi hidup sekaligus sesuai visi peran.Kuadran waktu III adalah aktivitas mendesak sesuai misi hidup, tapi tidak sesuai visi peran.Kuadran waktu IV adalah aktivitas yang tidak mendesak dan sesuai misi hidup, tapi tidak sesuai visi peran.Kuadran V adalah aktivitas yang mendesak tapi tidak sesuai misi hidup sekaligus tidak sesuai dengan visi peran.Kuadran VI adalah aktivitas yang tidak mendesak dan tidak sesuai misi hidup sekaligus tidak sesuai dengan visi peran.

Cara untuk mengoptimalkan pemanfaatan waktu :
1.   Jangan menunda-nunda malakukan pekerjaan
2.   Dahulukan tindakan preventif (pencegahan) daripada tindakan kuratif (pengobatan)
3.   Hati-hati dengan waktu luang di antara dua waktu sibuk yang acapkali melenakan
4.   Sempatkan membuat perencanaan , walau sederhana
5.   Sempatkan melakukan evaluasi dan introspeksi diri.

Cara Mengisi Lembar Waktu Pekanan
Aplikasi dari matriks manajemen waktu dapat terlihat dari cara Anda melakukan aktivitas pekanan.Agar aktivitas pekanan Anda lebih banyak padaberada di kuadran II,ebagai kuadran terbaik,Anda perlu membuat rencana pekanan.Untuk itu,Anda perlumempunyai lembar waktu pekanan berikut ini.
Lembar waktu pekanan tersebut perlu diisi dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
  1.  Isi pada kolom peran Anda sesuai dengan lembar visi peran.
  2. Isi aktivitas untuk pencapaian visi peran di kolom janji.Namun jika Anda belum mengetahui waktunya secara pasti isi pada kolom prioritas Hari Ini atau prioritas Pekan Ini.Prioritas hari ini adalah hal-halyang harus anda kerjakan dalam sehari,tapi Anda belum mengetahui pasti jadwalnya.Sedangkan Prioritas Pekan Ini adalah hal-hal yang harus Anda lakukan dalam sepekan, tapi Anda belum mengetahui pasti kapan hari mengerjakannya.
  3. Pada waktu mengisi aktivitas Yng sesuai peran, nomori aktifitas tersebut dengan nomor pearan yang terdapat pada kolom peran.
  4. Sebaiknya semua peran dan aktivitasnya dalam Lambar Waktu Pekanan. Namun jumlah aktivitasnya blum tentu sama, Biasanya peran –peran  utama akn dapat waktu yang lebih banyak dari pada peran pembantu. Misalnya, peran sebagai karywan jumlah waktunya akan lebih banyak dari pada peran sebagai masyarakt
  5. Untuk mengajar agar anda dapat memenuhi berbagai tugas dan tsnggung jawab, idealnya setiap peran ada aktivitasnya, dalam Lembar Waktu Pekanan. Jika ada peran yang tidak ada aktivitasnya dalam Lembar waktu Pekanan hal itu hanya dapat di telorir untuk sementara. Upayakan agar dalam Lembar Waktu Pekanan pecan selanjutnya peran tersebut ada aktivitasnya. Toleransi untuk tidak melaksanakansuatu peran dalm sepekan adlah relative. Jika hal itu termasuk peran utama maka tidak boleh terlalu lama. Jika termasuk peran pembantu maka tergantung dari sejuah mana tuntunan terhadap peran tersebut. Namun hindari ada peran yang sama sekalitidak ada aktivititasnya selama jangka waktu pencapain visi peran.
  6. Upaya agar Lembar Waktu Pekanan Anda tidak seluruhnya terisi dengan aktivitas. Beri ruang kosong antara satu aktivitas dengan aktivitas lainya. Hal itu menjaga kemungkinan adnaya aktivitas kuadran IV (aktivitas berdasarkan peluang, aktivitas pengembangan diri dan membina hubungan)
  7. Aktivita pada Lembar Waktu Pekananharus lebih banyak aktivitas Kuadran II, bukan kuadran lainya. Jika anda terpaksa membuat janji untuk aktivitas kuadran lainya batasi agar tidak terlalu banyak.
  8. Lembar Waktu Pekanan sebaiknya diisi tiap pekan (hari yang di anjurkan adlah hari ahad malam atau hari senin pagi). Evaluasi Lembar Waktu Pekananuntuk pekan lalu. Evalaluasi, mana yang telah di kerjakan, dan mana yang belum. Jika belum, avaluasi apa sebabnya. Kemudioan isi Lembar Waktu Pekananuntuk pekan ini berdasarkan avaluasi pekan lalu. Biasanya waktu yang di butuhkan untuk mengisi Lembar Waktu Peknan hanya 15-30 menit. Luangkan Waktu Anda untuk mengisinya. Karena hal itu akan mengaruhkan Anda Pada pencapain visi peran peran secara beralangsung

Renungan

3 Sifat Waktu

Tidak Dapat Diganti
Dapat Melenakan
Dia Adalah Momen

Apakah Anda Sudah Memiliki Waktu Yang Bermakna?




MEMBUAT RENCANA HARIAN

            “Barang siapa yang hari ini lebih buruk dari hari kemarin,mka ia celaka.Barang siapa yang hari ini sama dengan hari kemarin,maka ia merugi.Dan barang siapa yang hari ini lebih baik dari hari kemarin,maka ia beruntung” (Al-hadis)

Membiarkan hari-harinya berlalu bagai A ir yangmengalir.Ia tidak mempunyai rencana tentang
apa yang akan dikerja kan hari ini.Ia bekerja berdasarkan mood dan kesenangan,bukan berdasarkan misi dan pencapaian visi peran.Ia sering menunda-nunda pekerjaan.Dampaknya,pekerjaanya menjadi menumpuk pada suatu waktu.Iamenjadi sibuk pada suatu peran dan mengabaikan peran yang laianya.
Ahirnya,ada kekecewaan dan stress berkepanjangan dalam hidupnya.Hanya penyesalan lah yang akan diraih,bukan keberhasilan.

v  Menghilangkan Kebiasaan Menunda Pekerjaan
Menunda pekerjaan sudah menjadi ciri yang universal, sampai-sampai ada sebuah organisasi Penundaan Internasional yang anggotanya mempunyai rencana untuk menyelenggarakan pertemanan, tetapi sampai sekarang belum pernah terlaksana karena teus ditunda.

Memunda pekerjaan berarti tidak melaksanakan pekerjaan atau tidak menuntaskan pekerjaan yang seharusnya anda kerjakan pada saat itu juga. Penundaan akan menjadi masalah yang besar bila anda mengabaikan atau menunda pelaksanaan hal-hal yang sebenarnya penting bagi diri anda sendiri.

Sudah banyak contoh tentang akhir buruk yang timbul karena kita sering terlena oleh keasyikan menuruti kata hati untuk selalu menunda-nunda pekerjaan.Ini adalah penghambat kesuksesan dan efektivitas hidup.

Salah satu akibat menunda pekerjaan adalah menyia-nyiakan waktu sekarang yang tak mungkin kembali lagi. Dale Carnegie pernah berkata “ salah satu hal yang paling tragis yang saya ketahui mengenai sifat manusia adalah bahwa kita semua cenderung menyia-nyiakan waktu sepanjang kehidupan ini. Kita sering kali hanyut memimpikan taman bunga mawar surgawi diatas cakrawala sana, dan bukannya menikmati keindahan bunga mawar yang sedang berkembang diluar jendela kamar pada pagi hari ini.”

Agaknya ini merupakan kerugian terbesar yang kita alami akibat penundaan.Karena hari ini satu-satunya waktu yang kita miliki. Semua pembicaraan, harapan dan keinginan dimasa depan tidak lebih dari omong kosong jika kita tidak segera memanfaatkan masa sekarang dengan sebaik-baiknya.

Kerugian lain dari menunda pekerjaan adalah meningkatnya rasa bersalah dan frustasi karena pekerjaan semakin menumpuk dan keinginan tidak tercapai. Apabila anda ingin membuat pekerjaan yang ringan menjadi pekerjaan yang berat, tunda saja pelaksanaan pekerjaan itu (Ohlin Milter).Karir juga tak kunjung maju, hidup menjadi penuh dengan ketidakpastian, hubungan personal menjadi kurang serasi, dan terjadi keletihan kronis karena kesibukan tak berkesudahan yang dapat berakibat pada gangguan fisik dan jiwa.

Untuk tidak membiasakan diri menunda-nunda pekerjaan, ada beberapa kiat yang dapat membantu umtuk mengatasi kebiasaan buruk tersebut :
  1. Sadari dan akuilah bahwa penundaan merupakan suatu cara hidup yang tidak ada manfaatnya, bahkan banyak merugikan kita. Dengan menunda pekerjaan, maka emosi anda akan selalu tegang.
  2. Salah satu sebab menunda-nunda pekerjaan karena anggapan sulitnya pkerjaan tersebut. Karena itu pecahlah pekerjaan yang tampaknya terlalu berat menjadi pekerjaan kecil. Hanry Ford suatu ketika berkata “ tidak ada pekerjaan yang terlalu sulit bila hal tersebut dibagi menjadi beberapa bagian pekerjaan kecil.”
  3. Hadapilah tugas-tugas yang tidak menyenangkan secara sungguh-sungguh. Jika memungkinkan berikan waktu sedikit misalnya lima atau sepuluh menit, tetapi secara secara berkala. Kemudian laksanakan tugas saat itu juga dan berhentilah apabila waktunya habis. Sehari sepenuhnya bahwa jika anda tidak melakukan saat itu juga maka anda akan menggabungkan beban pekerjaan sekarang dengan beban pekerjaan mendatang yang semakin lama semakin memberatkan dan tidak menyenangkan.
  4.  Lakukan pekerjaan yang memerlukan gerakan fisik pada saat awal memulai pekerjaan. Kadang-kadang diperlukan sedikit gerakan fisik untuk membangkitkan semangat dalam rangka melaksanakan tugas penting. Jika anda ingin membuat laporan, ambillah sehelai kertas dan susun daftar pokok pokiran, sekarang juga. Apakah ada kesalahpahaman yang perlu diselesaikan secara tuntas dengan seorang relasi?
  5. Catatlah hal-hal yang menyenangkan yang akan terjadi bila anda melaksanakan suatu pekerjaan. Cata juga segala macam kerugia yang timbul jika anda terus menunda pekerjaan.
  6. Buatlah perjanjia dengan orang lain atau ceritakanlah apa yang anda akan lakukan kepada orang lain. Teknik ini akan memacu kita untuk menepati jadwal waktu menyelesaikan pekerjaan karena adanya perasaan malu jika tidak selesai.
  7. Berikan hadiah untuk diri anda sendiri bila anda berhasil menyelesaikan pekerjaan. Sebaliknya berikan hukuman apabila gagal.
  8.  Bersikaplah tegas dan milikilah keberanian untuk bertindak. Keberanian adalah kemampuan untuk bertindak pada saat anda merasa takut melakukan sesuatu. Ali Bin Abi Thalib berkata “ketakutan yang kita bayangkan biasanya lebih besar dari pada kejadian yang sebenarnya.” Menunda-nunda bertindak akan membuat bayangan kegagalan semakin lama semakin besar. Karen aitu, bertindaklah sekarang juga agar bayangan kegagalan tidak mengahntui anda.
  9.  Janganlah terlalu mudah merasa bosan. Ambil jalan lain untuk menuju kantor, agar anda tidak jenuh. Adakan makan siang direstauran yang berbeda. Baca buku yang berbeda. Dunia ini sungguh beragam, tetapi waktu untuk menikmatinya terlalu sedikit.
  10. Sering-seringlah bertanya pada diri sendiri “bagaimana saya dapat memanfaatkan waktu dan tenaga dengan sebaik-baiknya sekarang ini juga.
  11. Akhirnya, ajukan pertanyaan ini kepada diri sendiri setiap pagi “masalah terbesar apakah yang akan saya hadapi sekarang, dan apa yang harus saya lakukan untuk mengatasinya hari juga?”

v  Langkah Melakukan Rencana Harian
Setelah mengisi lembar waktu pekanan, maka perlu membuat rencana harian.Rencana harian adalah pencapaian dari hari kehari visi peran anda.Ia merupakan langkah-langkah kecil tanpa penundaan menuju terwujudnya misi dan visi besar anda.
Rencana harian sebenarnya sudah tercermin dalam lembar wakltu pekanan. Namun belum detail dan masih ada kemungkinan terjadinya perubahan. Karena itu, lembar waktu pekanan perlu dijabarkan lebih lanjut dalam rencana harian.

Beberapa langkah yang perlu dilakukan dalam membuat Lembar Waktu Harian adalah :
1.      Dengan mengacu pada lembar waktu pekanan, jabarkan lebih lanjut apa yang akan anda kerjakan hari ini.
2.      Tulis perkiraan waktu untuk mengerjakannya. Perkiraan waktu secara maksimal, bukan minimal. Misalnya, jika anda pergi ketempat klien, masukkan juga lama waktu berangkat dan pulang dan ri tempat klien, bukan hanya waktu berapa lama anda bertemu klien.
3.      Urutkan pekerjaan pada hari ini dengan cara memberi nomor urut. Kemudian kategori kan aktivitas anda berdasarkan kuadran matriks Manajemen Waktu.
4.      Jika masih ada waktu luang dalam Lembar Waktu Harian anda, biarkan itu kososng untuk memberi peluang melakukan aktivitas mendadak dan spontan.atau bias juga anda mengisinya dengan rencana aktivitas kuadran IV.
5.      Isi Lembar Waktu Harian anda setiap hari. Evaluasi Lembar Waktu Harian setiap hari. Evaluasi mana yang berhasil dikerjakan dan mana yang luput dikerjakan. Eavaluasi mengapa anda luput menegrjakannya. Kemudian isi Lembar Waktu Harian untuk hari esok berdasarkan evaluasi hari kemarin. Biasanya waktu yang dibutuhkan untuk mengisi LWH hanya 10 menit. Luangkan waktu anda untuk mengisinya. Karena hal itu akan mengarahkan anda kepadapencapaian visi peran anda secara berangsur-angsur.
Renungan
5 langkah menyusun rencana harian
1.      Jabarkan apa yang akan anda kerjakan hari ini
2.      Tulis perkiraan waktu untuk mengerjakannya
3.      Urutkan pekerjaan anda setiap hari dengan cara memberi nomor urut
4.      Biarkan waktu luang dalam lembar waktu harian anda untuk memberi peluang melakukan aktivitas mendadak dan spontan.

“SEMOGA  ANDA SUKSES DALAM SEGALA AKTIVITAS”
     
KESIMPULAN
Selamat! Anda telah membaca buku ini.Mudah-muadahan buku ini memberikan sumbangsih bagi perubahan hidup anda di masa mendatang. Dalam buku ini, anda telah belajar tentang cara mencapai kesuksesan dengan meraihnya sedikit demi sedikit. Anda telah belajar tentang caramengatur waktu sebagai modal utama untuk sukses. Anda telah mengetahui cara membuat misi, peran, visi peran, rencana pekanan, dan rencana harian sebagai langkah mengatur waktu yang efektif. Sekarang tinggal bagaimana anda merealisasikan apa yang terdapat dibuku ini. Mungkin pada tahap awal anda mengalami kesulitan dan canggungan untuk merealisasikan apa yang terdapat dalam buku ini. Tapi percayalah! Hal ini merupakan sesuatu yang wajar ketika anda melakukannya pertama kali. Ada pepatah mengatakan “mudah karena terbiasa.” Jika anda terbiasa melakukan apa yang terdapat dalam buku ini. Anda akan menjadi mudah melakukannya. Bahkan bias menjadi suatu karakter baru yang terus melekat sepanjang hidup anda. Lakukanlah secara konsisten apa yang dapat dalam buku ini.


Sumber : Judul buku Satria Hadi Lubis, MM, MBA. Breaking the Time, Pro You (kelompok Pro U Media), Yogyakarta,2010.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Komentar Anda

Nama

Email *

Pesan *